Mohon lengkapi data di bawah ini sebelum melanjutkan.

pasca panen
Manajemen Pasca-Panen yang Kritis untuk Mempertahankan Kualitas dan Keamanan Tanaman Hortikultura
Admin
9 Februari 2024
5 kali dilihat
facebook twitter whatsapp
artikel
Manajemen Pasca-Panen yang Kritis untuk Mempertahankan Kualitas dan Keamanan Tanaman Hortikultura.

Manajemen pasca-panen merupakan tahapan penting dalam rantai pasokan produk hortikultura untuk memastikan kualitas dan keamanannya tetap terjaga hingga sampai ke tangan konsumen. Beberapa prosedur krusial dalam manajemen pasca-panen termasuk proses pengemasan dan pengemasan produk, serta pengaturan suhu dan kelembaban relatif.

1. Pengemasan Buah dan Sayuran

Persiapan produk untuk pasar dapat dilakukan baik di lapangan maupun di tempat pengemasan. Ini melibatkan pembersihan, sanitasi, dan penyortiran berdasarkan kualitas dan ukuran, pelapisan lilin, dan, jika diperlukan, perlakuan dengan fungisida yang disetujui sebelum dikemas ke dalam wadah pengiriman. Pengemasan melindungi produk dari cedera mekanis dan kontaminasi selama pemasaran. Wadah kertas berlapis bergelombang umum digunakan untuk pengemasan produk, meskipun wadah plastik yang dapat digunakan kembali juga dapat digunakan untuk tujuan tersebut.

Aksesori pengemasan seperti nampan, cangkir, bungkus, liner, dan pelapis dapat digunakan untuk membantu menstabilkan produk dalam wadah pengemasan sambil memfasilitasi retensi kelembaban, perlakuan kimia, dan penyerapan etilen. Sistem pengemasan baik manual maupun mekanis dapat digunakan. Metode pengemasan dapat sangat memengaruhi laju aliran udara di sekitar komoditas, sehingga memengaruhi pengaturan suhu dan kelembaban relatif produk saat penyimpanan atau pengiriman.

2. Pengaturan Suhu dan Kelembaban Relatif

Suhu adalah faktor lingkungan yang paling penting yang memengaruhi kerusakan komoditas yang telah dipanen. Kebanyakan komoditas hortikultura yang mudah busuk memiliki umur simpan optimal pada suhu sekitar 0 °C. Namun, laju kerusakan produk segar meningkat dua hingga tiga kali lipat dengan setiap kenaikan suhu 10 °C. Suhu memiliki pengaruh signifikan pada bagaimana faktor internal dan eksternal lainnya memengaruhi komoditas, dan secara dramatis memengaruhi perkecambahan spora dan pertumbuhan patogen.

Suhu di atas atau di bawah rentang optimal untuk produk segar dapat menyebabkan kerusakan cepat karena gangguan berikut:

Pembekuan: Komoditas mudah busuk umumnya tinggi kandungan airnya dan memiliki sel yang besar dan sangat vakoulat. Titik beku jaringan mereka relatif tinggi (berkisar antara -3 °C hingga -0,5 °C), dan gangguan akibat pembekuan umumnya mengakibatkan keruntuhan segera dari jaringan mereka dan kehilangan integritas sel total. Pembekuan terjadi dalam sistem penyimpanan dingin baik karena desain lemari es yang tidak memadai atau karena kegagalan termostat. Pembekuan juga dapat terjadi saat terpapar kondisi cuaca buruk seperti yang terjadi saat produk dibiarkan bahkan untuk jangka waktu singkat di dermaga transportasi yang tidak terlindungi selama musim dingin.

Cedera Dingin: Beberapa komoditas (terutama yang berasal dari daerah tropis dan subtropis) merespons tidak menguntungkan terhadap penyimpanan pada suhu rendah yang jauh di atas titik beku mereka, tetapi di bawah suhu kritis yang disebut sebagai suhu ambang dingin atau suhu aman terendah. Cedera dingin ditandai dengan berbagai gejala termasuk perubahan warna permukaan dan internal, berlubang, perendaman air, kegagalan untuk matang, pematangan yang tidak merata, perkembangan rasa tidak enak, dan peningkatan kerentanan terhadap serangan patogen.

Dengan menerapkan prosedur-prosedur manajemen pasca-panen yang tepat, produsen dan pengolah dapat memastikan bahwa produk hortikultura yang dihasilkan tetap segar, berkualitas, dan aman untuk dikonsumsi oleh konsumen.

Sumber:   fao.org

0 Komentar
?
TAGS
Pertanian
Bagikan:
facebook twitter whatsapp
Artikel Sebelumnya
Artikel Selanjutnya
Artikel Terkait
Lihat lebih banyak
Lentera DESA

Lentera DESA adalah platform edukasi dan pelatihan online di bidang agrokompleks (pertanian, perikanan, dan peternakan). Lentera DESA menyediakan ruang Diskusi untuk saling bertukar informasi dan menjalin relasi. Lentera DESA dikelola oleh Unit Sistem Informasi dan Media Fakultas Pertanian, Universitas Gadjah Mada


Copyright © 2021 | Lentera DESA
Beranda
Diskusi
Informasi
Kontak